WhatsApp Image 2017-10-17 at 15.14.02 (1)

Pemuda dan Perubahan Sosial

 

Tanggal 28 Oktober 1928 menjadi titik penting bagi pergerakan para pemuda Indonesia pra kemerdekaan. Saat itu puluhan pemuda dari berbagai daerah mengadakan Kongres Pemuda di Jakarta dan menegaskan komitmennya terhadap kemerdekaan Indonesia. Tak hanya pemuda Indonesia, pemuda dari kelompok Timur Asia (Tionghoa) juga terlibat dalam kongres tersebut.

Detik-detik menjelang kemerdekaan, komitmen para pemuda juga terlihat ketika mereka “menculik” Sukarno dan mendesak untuk segera memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Usahanya kemudian berhasil, Sukarno dan Muhammad Hatta akhirnya memproklamirkan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945. Tidak heran jika dikemudian hari Sukarno menilai pentingnya pemuda bagi sebuah bangsa. Ia bahkan menyatakan bahwa dengan sepuluh orang pemuda, ia akan mampu taklukkan dunia.

Setelah berhasil mengantarkan bangsa ini mewujudkan kemerdekaan, pemuda hari ini bukan tanpa tantangan. Tantangan cukup berat justru kini dihadapi pemuda. Perubahan sosial yang begitu cepat menjadi salah satu tantangan terbesar pemuda saat ini.

Perubahan sosial secara nyata telah membawa perubahan yang begitu cepat dalam kehidupann bermasyarakat. Pola perilaku dan tindakan, struktur masyarakat dan hubungan sosial kini dapat dengan cepat berubah (Indradin: 2016). Perubahan yang begitu cepat ini tidak lepas dari maju pesatnya teknologi informasi.

Berbagai temuan baru di bidang teknologi yang membawa cepatnya perubahan sosial harus direspon serius oleh pemuda. Undang-undang No. 40 tahun 2009 tentang Kepemudaan pasal 16 menyebutkan peran aktif pemuda dalam masyarakat: “Pemuda berperan aktif sebagai kekuatan moral, kontrol sosial, dan agen perubahan dalam segala aspek pembangunan nasional”.

Peran aktif pemuda yang diamanatkan dalam UU Kepemudaan dalam merespon perubahan dapat dilakukan dengan pendidikan politik dan demokratisasi; sumberdaya ekonomi; kepedulian terhadap masyarakat; ilmu pengetahuan dan teknologi; olahraga, seni, dan budaya; kepedulian terhadap lingkungan hidup; pendidikan kewirausahaan; dan/atau kepemimpinan dan kepeloporan pemuda.

Peran aktif dalam pendidikan politik sangat penting bagi pemuda. Pendidikan politik yang dilakukan diharapkan mampu menyehatkan kehidupan politik bangsa yang saat ini mulai tergerus dengan maraknya politik uang serta liberalisasi politik dalam setiap pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah dan Pemilihan Umum. Peran aktif dalam pendidikan politik oleh para pemuda juga diharapkan mampu mendorong lahirnya pemimpin-pemimpin muda yang memiliki dedikasi tinggi terhadap kemajuan bangsa.

Dalam hal ilmu pengetahuan dan teknologi, peran aktif pemuda juga sangat dinanti-nanti. Pemuda mendapat tuntutan untuk mengembangkan inovasi baru dalam ilmu pengetahuan dan teknologi.

Pada saat yang sama, kemajuan teknologi ini harus sejalan dengan etika dalam memanfaatkannya. Asas kemanfaatan teknologi informatika misalnya, masih sulit diwujudkan, akibat maraknya informasi hoax di media sosial. Media sosial yang seharusnya menjadi sarana informasi kini menjelma menjadi sarana saling bermusuhan sesama anak bangsa. Tentu saja kondisi ini sangat memprihatinkan karena hal itu dapat mengarah pada disintegrasi. Oleh sebab itu, penting bagi pemuda untuk menangkal hoax di tengah maraknya arus media.

Uraian di atas menunjukkan bahwa peran pemuda di Indonesia tak bisa dikesampingkan. Narasi sejarah telah mencatat bahwa peran pemuda cukup besar dan memberi kontribusi memerdekakan Indonesia. Kini setelah 72 tahun Indonesia merdeka dan setelah 89 tahun setelah Sumpah Pemuda diikrarkan, pemuda mendapat tuntutan untuk mengisi kemerdekaan, merawat kebangsaan dan menjaga Indonesia.

 

Hetifah Mendengar

Sampaikan aspirasi Anda

  1. Selamat pagi Ibu. Kami mengalami hal ini. Begini Ibu, redaksional kami: 1. Kami adalah melompok tani yang tergabung dalam KSU Mitra Sawit Lestari (Misale) menjalin perjanjian plasma inti. Perjanjian plasma inti merupakan kemitraan dengan pola inti-plasma. Dasar hukum mengenai kemitraan dengan pola inti plasma dalam UU No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (pasal 27) dan PP No. 44 Tahun 1997 tentang Kemitraan. Menurut hukum koperasi diwakili oleh para pengurusnya (pasal 30 ayat [2] huruf a UU No. 25 Tahun 1992 tentang Koperasi). Bentuk perwakilan antara koperasi dengan petani inti plasma tersebut bisa ada dua kemungkinan, yaitu: • Koperasi selaku kuasa; menandatangani perjanjian mewakili, untuk dan atas nama anggotanya; atau • Koperasi menandatangani perjanjian untuk dan atas nama koperasi itu sendiri, di mana perjanjian tersebut akan dilanjutkan kepada anggota koperasi, dalam hal ini para petani plasma. 2. Luas kebun plasma adalah 120 hektare area loa haur desa tengin baru sepaku penajam paser utara. 3. Kebun kami dibangun dengan pinjaman bank niaga dengan agunan berupa surat kepemilikan tanah (skt) senilai kurang lebih 6 m. 4. Umur tanam sawit kami 9 tahun. 5. Sejak bulan mei 2017, area tersebut di jadikan objek hukum oleh Dinas Kehutanan Provinsi sebagai Tahura berdasar keputusan PN Tanah Grogot. Bagaimana kami mengurus hal ini Ibu? Mohon advicenya..🙏 WA kami 081253463080

  2. Assalamualaikum ibu, saya dari perwakilan komunitas musik samarinda yang tergabung dalam komunitas musik borneo metalcamp, ingin mengajukan proposal kepada ibu sebagai donatur.. Apabila di izinkan kita ingin mengirim proposal.. Mohon di respon ibu.. Wassalamualaikum

  3. Selamat Hari Kartini untuk Ibu Hetifah Semangat dan Teruslah mendorong keterlibatan peran perempuan dalam keterwakilannya di Parlemen. Sebab tanpa perempuan, maka demokrasi kita masih stagnan. Salam Kartini Indonesia !!! Selamat Berjuang ! Selamatkan Perempuan Indonesia dari Ketertindasan...

Lihat semua aspirasi